Kementan Terus Dorong Pengembangan Budidaya Bawang Merah Ramah Lingkungan

aa | Jum'at, 02 November 2018 , 15:09:00 WIB

Swadayaonline.com - Kelompok tani Lendang Mudung, di Lombok Timur, Provinsi Nusa Tenggara Barat, merupakan salah satu kelompok tani penerima manfaat desa pertanian organik. Sebelumnya kelompok tani ini belum pernah menanam bawang merah tanpa pestisida. Musim tanam lalu kelompok tani ini baru menerapkan budidaya bawang merah ramah lingkungan. "Terbukti, saat dilakukan panen perdana beberapa hari lalu, hasilnya 3 kali lipat," ujar Jalaluddin, ketua kelompok tani. 

Kelompok tani ini diajarkan cara pembuatan trichoderma, trichokompos, PGPR (Plant Growth Promoting Rhizobacteria) dan pestisida nabati oleh petugas Pengendali Organisme dan Pengganggu Tumbuhan (POPT). 

"Untuk pupuk kami masih pakai sedikit NPK, dan sisanya kami gunakan kompos yang kami buat sendiri," tambahnya.

Sebagai contoh, di lahannya sendiri seluas 1.500 m2 dengan menerapkan pertanian ramah lingkungan mampu berproduksi 2.158 ton. Hasil ini meningkat tiga kali lipat dibanding sebelumnya yang produksinya hanya 0,7 ton. 

"Dengan hasil ini, kami berkomitmen untuk terus menerapkan pertanian ramah lingkungan, namun untuk melancarkan produksi kompos, kami perlu alat pencacah kompos," ujar Jalaluddin. 

Direktur Perlindungan Hortikultura Sri Wijayanti Yusuf menyampaikan agar kelompok tani Lendang Mudung  terus bersemangat menerapkan budidaya ramah lingkungan. Apabila budidaya ini terus dilakukan secara bertahap maka otomatis  akan mengarah ke budidaya organik.

"Keuntungan dalam budidaya bawang merah ramah lingkungan antara lain biaya produksi menjadi lebih rendah. Petani tidak harus membeli pestisida dan pupuk kimia yang mahal harganya. Produk bawang merah yang dihasilkan lebih sehat, lebih lama daya simpannya, dan aman dikonsumsi.  Kelestarian alam juga terjaga dan yang terpenting petani menjadi lebih sehat dan sejahtera," jelas Sri dalam kunjungannya (30/10).

Turut mendampingi kunjungan kerja tersebut, Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Lombok Timur Zaini mendukung budidaya ramah lingkungan ini. "Kami harapkan pertanian ramah lingkungan ini terus disebarkan ke kelompok tani lain di sekitarnya," ujarnya. 

Selain itu, hadir kepala Balai Proteksi Tanaman Pangan dan Hortikultura (BPTPH) Muchtar  menyampaikan harapannya kepada  seluruh anggota kelompok tani Lendang Mudung agar sering berkonsultasi dengan petugas POPT.

"Laboratorium Pengamatan Hama dan  Penyakit (LPHP) Narmada akan  terus melakukan pendampingan dalam teknologi pengendalian OPT bawang merah ramah  lingkungan," ujar Muchtar. SY/HMSH